Men's Fitness

6 Kondisi Kesehatan Wanita yang Juga Dapat Dialami oleh Pria

breast cancer men_1477261369060_6591705_ver1.0

Meski kurang umum terjadi pada pria, penyakit-penyakit tertentu yang dikenal sebagai penyakit wanita masih menjadi ancaman bagi kesehatan pria. Bisakah Anda berisiko terhadap salah satu masalah kesehatan wanita ini?

Inilah enam kondisi yang biasanya terkait dengan wanita namun secara signifikan juga mempengaruhi pria.

Anorexia dan Gangguan Makan lainnya

Anda mungkin menganggap anoreksia sebagai penyakit wanita, dengan dampak yang lebih besar pada kesehatan wanita daripada kesehatan pria. Tingkat perbandingan wanita terhadap pria dengan gangguan makan adalah sekitar 9 banding 1, namun dalam hal lain, anoreksia dan kondisi lainnya cukup mirip dengan cara mereka mempengaruhi kesehatan pria dan wanita. Perbedaan utamanya? Faktor risiko.

Pria umumnya memiliki motif yang berbeda dalam hal penurunan berat badan mereka. Terkadang penurunan berat badan didorong oleh aktivitas atletik seperti menurunkan berat badan untuk performa olahraga. Pria juga akan sering mengalami anoreksia nervosa lebih banyak dari sudut pandang ‘ortorexic’ – yaitu dengan menghilangkan beberapa jenis makanan atau kelompok makanan tertentu dalam upaya untuk makan lebih sehat. Di sisi lain, dengan bulimia nervosa, motivasi laki-laki sama dengan wanita, yaitu serangkaian perilaku yang digunakan untuk mengendalikan emosi.

Kanker payudara

Kanker payudara, adalah penyakit yang dianggap terutama sebagai penyakit wanita (apalagi dengan semua warna pink dalam tiap kampanyenya). Namun, itu juga bisa mempengaruhi kesehatan pria. Meskipun 100 kali lebih jarang terjadi pada pria daripada pada wanita, lebih dari 2.000 kasus baru kanker payudara pada laki-laki didiagnosis setiap tahunnya.

Banyak faktor risiko kanker payudara pada pria yang serupa dengan wanita, seperti usia, riwayat keluarga, penggunaan alkohol berat, dan obesitas. Tapi pria memiliki beberapa risiko unik juga, termasuk gangguan testis, masalah pada organ hati, pekerjaan tertentu yang menyebabkan paparan yang menimbulkan risiko, dan sindrom Klinefelter (memiliki ekstra kromosom X).




Osteoporosis

Sekitar 80 persen penderita osteoporosis pada tulang adalah wanita, namun massa tulang yang rendah dapat berdampak negatif juga terhadap kesehatan pria. Faktanya, di Amerika, pria dengan atau berisiko terkena osteoporosis pada tahun 2002 berjumlah lebih dari 14 juta – jumlah yang diperkirakan akan meningkat menjadi lebih dari 20 juta pada tahun 2020.

Dampak osteoporosis terhadap kesehatan pria dan kesehatan wanita adalah serupa: Jika tidak diobati, kondisinya dapat meningkatkan risiko patah tulang, menyebabkan rasa sakit yang parah, dan bahkan menyebabkan hilangnya mobilitas. Perbedaan besar dengan penyakit klasik wanita ini pada pria adalah jadwalnya. Pria tidak mengalami kehilangan massa tulang secara cepat pada usia lima puluhan seperti yang terjadi pada wanita, dan biasanya setelah menopause. Namun, antara usia 65 dan 70, faktor risiko untuk keduanya menjadi lebih seimbang – pria dan wanita kehilangan massa tulang dan mengalami penurunan penyerapan kalsium pada tingkat yang sama.

Menopause pada Pria

Meskipun menopause tidak diragukan lagi merupakan ritual peralihan bagi wanita, pria juga mengalami beberapa perubahan hormon saat mereka menua – fase yang kadang-kadang disebut sebagai “menopause pria” – yang memainkan peran paralel dalam kesehatan pria.

Pria memiliki perubahan hormon yang sama seperti wanita. Seiring bertambahnya usia, tingkat testosteron mereka menurun dibandingkan hormon lain, yaitu estrogen. Hal ini akan meningkatkan risiko seorang pria untuk mengembangkan ginekomastia (pembesaran payudara) dan osteoporosis. Tetap aktif dan makan makanan sehat dapat membantu menunda perubahan tersebut.

HPV

HPV, atau human papillomavirus, memiliki implikasi serius bagi kesehatan wanita karena adanya hubungan kecenderungan tertentu dengan kanker serviks. Namun, penelitian telah menemukan bahwa pria juga sama-sama dapat menderita penyakit wanita ini. Sebenarnya, hampir semua orang yang aktif secara seksual baik pria maupun wanita akan dapat mengalaminya dalam beberapa kasus. Dan sementara pria tidak bisa terkena kanker serviks, mereka rentan terhadap beberapa kanker lainnya yang terkait HPV, bahkan lebih banyak daripada wanita. Secara khusus, penelitian yang dilakukan di Ohio State University menemukan kaitan antara HPV dan kanker tenggorokan pada pria. Temuan ini telah menghasilkan rekomendasi terbaru untuk anak laki-laki dan perempuan agar mendapatkan vaksin HPV untuk melindungi kesehatan pria.

Lupus

Lupus adalah kelainan autoimun – yaitu sistem kekebalan tubuh Anda menyerang organ dan jaringannya sendiri. Sembilan puluh persen orang yang terkena dampaknya adalah wanita, namun dampak lupus pada kesehatan pria juga sangat penting – gejala, prognosis, dan pengobatannya sebagian besar sama. Tantangan unik yang dihadapi pria berasal dari kenyataan bahwa ini dianggap sebagai penyakit wanita. Beberapa dokter mungkin tidak mencari kemungkinan lupus sebagai penyebab gejala pada seorang pria, sehingga mendapatkan diagnosis mungkin tidak terjadi dengan cepat. Juga, mungkin lebih sulit untuk menemukan kelompok dukungan penyakit lupus yang hanya untuk kaum pria.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

Paling Populer

Get Health & Fitness Tips to Your Inbox:

Follow us yah !

Copyright © 2016 All Rights and Contents Reserved by FatFit.net

To Top