How To Lose Weight

Inilah Bagaimana Kelebihan Berat Badan Dapat Memicu Pertumbuhan Sel Kanker

160107043157_obesitas1_624x351_bbc_nocredit

Sudah cukup jelas bahwa membawa berat badan ekstra ke mana-mana dapat membuat Anda merasa lamban, mempengaruhi harga diri Anda dan menempatkan Anda pada peningkatan risiko penyakit jantung dan diabetes. Namun secara bertahap, para peneliti juga membuat hubungan antara obesitas dan kanker – beberapa jenis kanker, sebenarnya.

Kanker disebabkan oleh mutasi di dalam sel, yang menyebabkan sel tersebut tumbuh dan berkembang biak pada tingkat yang tidak wajar. Banyak kasus kanker terjadi karena sifat genetiknya, atau murni karena kebetulan. Tapi bagi yang lain, obesitas bisa menjadi faktor pendukung yang besar.

“Kita tahu ketiga penyebab utama kanker terkait dengan perilaku gaya hidup kita, seperti apa yang kita makan, seberapa banyak kita berolahraga, dan secara kolektif, berat badan kita,” kata Melinda Irwin, direktur Cancer Prevention and Control di Yale University. “Dan obesitas sekarang merupakan faktor risiko terdepan yang dapat termodifikasi, bahkan sebelum penggunaan tembakau, yang terkait dengan risiko kanker dan kematian.”

Bagaimana obesitas mendorong pertumbuhan kanker?

Tingkat peradangan jangka panjang yang tinggi – respons sistem kekebalan terhadap cedera, penyakit, atau gangguan lainnya di tubuh – telah terbukti mendorong pertumbuhan sel kanker. “Dan kita tahu bahwa obesitas pada dasarnya adalah keadaan peradangan kronis,” kata Irwin.

Bukan saja obesitas itu sendiri yang memicu peradangan; begitu juga beberapa perilaku makan yang menyebabkan kenaikan berat badan di urutan pertama – seperti diet tinggi gula dan tinggi lemak. Memiliki terlalu banyak lemak di sekitar perut, terlepas dari indeks massa tubuh, juga meningkatkan peradangan di tubuh.

Beberapa jenis kanker juga terkait dengan hormon seks seperti estrogen. Tubuh wanita memproduksi estrogen di sel lemak mereka, terutama setelah menopause. “Semakin tinggi kadar lemak tubuh Anda, semakin tinggi kadar estrogen,” kata Irwin.

Lalu ada kondisi bahwa obesitas berkontribusi terhadap resistensi insulin – suatu kondisi di mana tubuh kehilangan kepekaan terhadap hormon dan tidak dapat merespons secara normal. Hal ini dapat menyebabkan kadar insulin dan hormon pertumbuhan terkait insulin yang berlebih dalam tubuh, yang telah terkait dengan proliferasi sel dan beberapa jenis kanker.




Kanker mana yang terkait dengan obesitas?

Penelitian telah menunjukkan bahwa kelebihan berat badan atau obesitas jelas terkait dengan peningkatan risiko beberapa jenis kanker, termasuk kanker rahim (endometrium), kolorektal, esofagus, ginjal, pankreas, dan pada wanita pasca menopause, kanker payudara. “Yang terkuat mungkin adalah kanker rahim,” kata Irwin. “Ada kemungkinan risiko kematian enam kali lebih tinggi bagi penderita kanker rahim yang memiliki BMI tinggi dibandingkan mereka yang memiliki BMI rendah.”

Ini juga dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker hati – kanker yang tingkat lajunya tiga kali lipat di Amerika Serikat sejak tahun 1970an. Obesitas adalah faktor risiko untuk penyakit hati berlemak non alkohol, yang dapat berkembang menjadi sirosis hati dan, pada kasus-kasus ekstrim, menjadi kanker hati.

Beberapa gen mempengaruhi kemungkinan seseorang terkena penyakit hati berlemak, namun sebuah penelitian baru-baru ini di Nature Genetics menemukan bahwa orang dengan varian gen berisiko tinggi lebih mungkin terkena penyakit ini jika mereka mengalami obesitas daripada jika mereka memiliki berat badan normal.

Studi telah menemukan lebih sedikit hubungan langsung antara obesitas dan kanker lainnya, termasuk kanker empedu, serviks, ovarium, dan prostat, serta limfoma Non-Hodgkin dan multiple myeloma – namun penelitian menunjukkan bahwa hal itu mungkin berperan dalam penyakit-penyakit ini juga.

Bagaimana melindungi diri sendiri

Mempertahankan berat badan yang sehat, atau menurunkan berat badan jika Anda memerlukannya, dapat mengurangi risiko terkena kanker – dan meninggal karena kanker jika Anda mengidapnya. “Ini benar-benar penurunan berat badan yang tampaknya sangat penting, daripada mengikuti diet tertentu atau memastikan Anda memakan makanan tertentu,” kata Irwin.

Memperhatikan kalori Anda dan membuat pilihan makanan sehat mungkin cara paling efektif untuk memangkas bobot yang tidak diinginkan, tapi Irwin menekankan bahwa olahraga juga penting – terutama untuk usia paruh baya dan orang tua. “Seiring bertambahnya usia, kita kehilangan massa tulang dan massa otot, yang mempengaruhi tingkat metabolisme,” katanya. Olahraga bisa melindungi otot dan tulang, dan membantu melawan peradangan lebih baik daripada hanya diet saja.

“Apa yang akan saya katakan kepada masyarakat umum, atau siapa pun yang telah didiagnosis menderita kanker, adalah mencegah kenaikan berat badan seiring bertambahnya usia atau mencoba meningkatkan penurunan berat badan jika Anda kelebihan berat badan adalah salah satu hal terpenting yang dapat Anda lakukan,” kata Irwin. “Ini akan mengubah risiko kanker Anda secara signifikan, dan yang terpenting, untuk menekan risiko kematian secara keseluruhan.”

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

Paling Populer

Get Health & Fitness Tips to Your Inbox:

Follow us yah !

Copyright © 2016 All Rights and Contents Reserved by FatFit.net

To Top